Tuesday, January 18, 2011

MPS-Marginal Propensity to Save

Salamala'laik..
Hai2 semua..
Baru hari ni ada sedikit kelapangan Allah berikan aku untuk post new entry. Sementara menunggu kelas Business Math pukul 2 petang satgi.
Dalam perjalanan nak balik mahallah, ondaway nak pegi cafeteria, tiba-tiba aku terfikir pasal makan?
Pelik bukan?haha. Sebenarnya aku terfikir macam mana orang yang tak mampu nak mampu maksudnya di sini takde duit nak beli makanan. Even sebutir beras sekalipun.

Bila aku tengok sisa-sisa makanan yang tak habis kat atas meja tu* aku rasa sebak. ;'(
Orang lain punyalah susah nak dapat makanan tapi dorang boleh pulakkan tak habiskan makanan tu. Kalo ye pun tak sedap or dah kenyang, try jugakla habiskan. Kalo aku member kepada si pemakan yang tak habis tu* nak je aku beletiaq.haha. Tapi apakan daya takkan nak sound direct kot, lagipun tak kenal. Kalau dulu aku selalu ingatkan a.k.a beletiaq kat roomate aku kalo ada yang makan tak habis. Mayb dorang tak rasa macam mana susahnya nak dapatkan duit.



Membazir tukan amalan syaitan. So, janganlah suka membazir. Baik dari segi apa pun. 
Mesti korang peranah dengar kan "Orang kaya semakin kaya, orang miskin semakin miskin" or in other word, "The rich become richer and the poor become poorer". Ni semua benda yang dicipta oleh org barat sendiri. Konsep ekonomi barat iaitu kapitalist yang mewujudkan jurang perbezaan kuasa ekonomi antara kaum yang mana mereka mengamalkan "private ownership". yang kaya jelah dapat ownership yang miskin hanya jadi pekrja bawahan. Tengok sajalah ekonomi di Malaysia.

Aku baru teringat ada satu formula ekonomi yang aku belajar iaitu Marginal Propensity to Save. Dalam bahasa melayu aku tak tau la, tapi try google translate la.;D Untuk golongan yang miskin MPS dorang adalah satu.Nak tau mcm mna ia jadi satu?Cuba bayangkan, kalo orang yang sudah kaya, dapat extra income RM100, so mestilah dorng tak gunakan duit tu, malah dorang akan simpan semua lebihan pendapatan mereka di bank. So, makin kayalah kan?

Bagaimana pula dengan yang miskin??Marginal propensity meraka sama dengan 0.Yup kosong. Sebagai contoh, mereka yang tak mampu ni dapat lebihan pendapatn RM100, sudah semestinya la mereka menggunakan keseluruhan duit RM100 tu untuk membeli barang keperluan. So, takdapat nak simpan sebabtu la MPS=0

Jadi, nak habaq kat sini, memang yang kaya akan bertambah kaya akan tetapi bg yang miskin akan tidak cukup sentiasa. Wlaubagaimanapun, sebagai umat Islam, kita hendaklah bersyukur dengan nikmat dan rezeki yang Allah berikan. rezeki tu semua dari Allah. Dan kepada yang mewah, jangan lupa kepada yang miskin, sesungguhnya sedekah,zakat adalah ibadah yang dapat menyucikan diri dan dosa-dosa kita. Semoga Allah Redha dengan apa yang kita lakukan. Wallahua'lam.

p/s: Syukur, selesai gak satu entry. Nak gi kelas..=)

3 comments:

balecan said...

wah mira!
menagis aku baca entri hg kali nie..
sedey kot!
macam arwah tokwan aku kata kadang-kadang sebutir nasik yang kita tinggal 2 la berkatnya..tapi saynag nya kita tinggal..so jgn la membazir rezeki yang diberikan kan..

ARC™ said...

serius. aku xsuke gile org yg makan x abes dan membazir cmtu. cm bodo je. makan ikut elok2 selera la

Raji berkata said...

T.T kenapa kita tak menghargai makanan rezeki yg diturunkan oleh Allah
seriously entry ni menginsafkan aku
huhu