Saturday, October 22, 2011

Masa Muda

Dengan Nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.



Masa muda.

Bukanlah masanya untuk sentiasa enjoy.

Bukan masa untuk mengumpul dosa.

Bukan masa untuk lihat siapa dapat awek cun.

Bukan masanya untuk melihat pakwe siapa yang paling kacak.

Bukan masa untuk fikir yang kita ni lonely takda awek.

Bukan masa untuk fikir yang kita ni lonely sebab takda pakwe.

Bukan masa untuk kita fikir, fesyen apa yang paling up to date.

Bukan masanya untuk berpeleseran di shopping mall.

Bukan masa untuk lepak di kedai mamak 24 jam 7 hari.

Bukan masanya untuk kita mengusung anak dara orang tanpa ikatan yang halal.

Bukan masa untuk kita menyerahkan segala-galanya kepada lelaki (stranger yet to be a friend).

Bukan masanya untuk menghabiskan duit mak bapak dengan benda yang tak beri manfaat.

Bukan masanya untuk kita merempit.
Bukan masanya untuk kita merokok (yang ni x boleh langsung).

Bukan masa untuk kita hangout 24 hours dengan BFF.

Kita kena faham tujuan hidup. Bila kita sedar yang kita ni hidup hanya sebentar Cuma di dunia ni kita takkan buang masa dengan perkara yang tak berfaedah.

Dulu aku pun punya perasaan yang macam tu. Tapi sejak masuk university, aku baru faham erti hidup. Bila aku faham erti kehidupan, tujuan kehidupan membuattkan aku sentiasa ingat kepada hari kematian.

Aku tak tahu kapan masanya ajal aku. Kita mesti ingat, kematian bukanlah satu pengakhiran bagi kita, malah kematian adalah permulaan bagi kehidupan di akhirat yang kekal abadi.

Dunia hanya tempat persinggahan, untuk kita mengumpul segala bekalan. Sama ada bekalan kita tu cukup untuk masuk syurga atau pun neraka (na’uzubillahi min zalik)

Aku cukup kagum dengan Sultan Muhammad al-Fateh. Dia telah Berjaya menawan Konstantinopel semasa dia berumur 22 atau 23 tahun. Just imagine, Konstantinopel tak pernah ditawan sesiapa  semenjak 800 tahun sebelumnya. Sungguh mengagumkan.

So, jangan sia-sia kan masa muda kita. Cari jalan macam mana nak mengisi kekosongan jiwa.

Kekosongan jiwa tidak boleh diisi dengan bercoulple, merempit, main game, dengar music yang tak berfaedah.

Kekosongan jiwa mesti diisi dengan zikrullah, tilawah & hafal quran serta faham akan maksudnya, menghadiri majlis ilmu, usrah dan segala hal yang medekatkan diri kita kepada Allah.

Jiwa ini akan tenang dengan hanya mengingati Allah.

Tanya diri, di mana kita letak Allah di hati kita? No 1 kah? No 2 kah? No 3 kah? Atau yang terakhir?

Tuesday, October 18, 2011

Perihal Bapa

Dengan Nama Allah, Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Assalamualaikum..

Isnin, 17 Oktober 2011

Bertapa sayangnya Allah dekat aku sebab beri aku kesempatan untuk bernafas, menghidup udara segar.

Hari ni aku bangun awal sedikit dari kebiasaan. Biasalah, hari Isnin bangun untuk bersahur. Sudah menjadi kebiasaan pada mana-mana student UIA, setiap isnin dan khamis akan berpuasa sunat. Aku pun tak terkecuali. Memang akan rasa rugi la kalau tak dapat puasa hari isnin dengan khamis.

Awal tak awal sangat la. Semalam aku tidur dalam pukul 12.30 a.m. So, kunci jam pukul 5 pagi. Kira bangun 5 pagi awal jugak la kan.

Entah kenapa pada hari ni aku sangat semangat, luar biasa pulak. Kalau kebiasaannya, lepas solat subuh aku akan sambung tidur. Tapi tidak pula pada hari ini.

Usai solat subuh ditambah dengan bacaan ma’thurat dan surah yassin (hari ni terlebih rajin, buat extra sikit dari hari biasa) aku menjadi sugar bugar. Hehe

Selalunya baca ma’thurat laju-laju, tapi tidak pada hari ini. Lepas selesai dengan bacaan, aku tarik kerusi dan duduk dekat meja study. Buat sedikit pre-reading untuk Macroeconomics. Sebab kelas mula jam 8.30 pagi. Pagi-pagi kalau study memang best kan. Bnyak input boleh masuk.

As usual, setiap pagi aku mesti on radio. Tak kisah la siaran mana pun. Aku hentam je dengar. Aku tak kisah sangat. Kalau iklan ja aku tukar.

Tiba-tiba, aku terstuck di siaran ERA.fm. Time tu ada seorang pemanggil wanita. Ya seorang wanita di talian. Aku tak ingat da whole conversation. Tapi, yang buat aku tersentak hingga menitiskan air mata apabila dia menceritakan perihal bapanya.

Sedih.

Abah. Kasih seorang anak terhadap abahnya. Abah wanita tersebut menghidap penyakit kencing manis. Disebabkan penyakit abah yang kronik. Abah terpaksa memotong kakinya (aku tak sure sebelah atau dua-dua belah).

So, wanita tu amatlah sedih sebab bapanya sudah tidak berkaki. Wanita tu kata, walau apa yang terjadi sekali pun, dia dan adik-beradik yang lain takkan meninggalkan abah mereka.

Mereka akan tetap jaga abah. Apa yang abah nak, kalau boleh mereka adik beradik akan tunaikan walau macam mana sekalipun. Mereka akan bawa abah ke mana saja mereka pergi. Mereka tak nak abah rasa tersisih. Berkali-kali dia ulang cakap yang dia takkan biarkan abahnya kesorangan.

Wanita tersebut bercerita sambil teresak-esak.

Tanpa sedar,aku mendegar tersesak-esak. Hiba. Rindu.

Aku harap, aku dapat juga jaga abah dan abah walau apa pun yang terjadi.

10.30 am.

Lepas saja habis kelas Microeconomics, aku pulang ke bilik. Kelas seterusnya pula pada pukul 2.00 ptg.
Selepas saja solat Dhuha dua rakaat, aku buka laptop. Cadangnya nak update blog, tapi malas pulak time tu. So, aku pun online la facebook.

Buka IIUM online group, tengok latest update on activities.

Tiba-tiba, ada satu video yang menarik perhatian. Aku klik untuk tonton. Tunggu loading beberapa minit dan replay. Ikalan paling sedih. Klik disini kalau nak gugurkan air mata tu.

Sekali lagi, mata terasa panas. Kolam air mata tak dapat dibendung lagi.

Aku rindu abah.

Aku rindu mama. (Homesick)

So, pengajarannya kat sini, hargailah parents kita.

Belajar tidak meninggikan suara bila bercakap.

Belajar ikut cakap ibu dan ayah.

Belajar tidak melawan kata-kata mereka.

Lemah-lembut lah bila berkata-kata, kadang-kadang, kita tak sedar yang kata-kata, perbuatan kita mengguris hati mereka.

Start from today, jadilah anak yang soleh dan solehah yang sentiasa mendoakan ibu bapa..

Seperti biasa...Peringatan untuk diri.




Sunday, October 16, 2011

Mistake

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Assalmualaikum sahabat,




Yahya Ibnu Mu’adh pernah berkata,

“ Aku bukan suruh kau orang tinggalkan kehidupan duniawi, tapi aku suruh kau orang tinggalkan dosa. Untuk tinggalkan duniakan itu dikira terpuji, tapi untuk tinggalkan dosa tu lagi penting daripada tinggalkan dunia...”

Manusia sering lakukan kesilapan. It’s okay to make mistake. Tapi ni bukan alasan untuk kita keep repeating the same mistakes yang kita pernah buat.

 If kita rasa apa yang kita buat tu salah. Buat kita rasa serba salah, rasa hati ni tak tenang..Just leave it. Buang dan campak jauh-jauh.

“Kalau orang kata nak buang tatu di kulit tu sakit, nak buang tatu dosa di hati tu lagi perit..” –Hlovate

Memang benar, perit. Perit sangat. Bukan mudah nak meninggalkan perbuatan dosa yang kita dah anggap ia bukan dosa. Get what i mean?

Bila perbuatan dosa tu melekat di hati, bila kita rasa bangga dalam melakukan kemaksiatan, itu tanda hati kita dah kotor. Mati.

Bila dah kotor, hitam. Macam mana nak cuci semula? Adakah dengan menggunakan Clorox 4x?

Sudah tentu tidak!

Kalau hendakkan hati yang baru, pohonlah kepada Allah, segeralah bertaubat. Sesungguhnya hati kita Allah yang pegang. Sentiasalah perbaharui taubat kita. Sesungguhnya Allah tu Maha Penyayang, Pengampun, menerima taubat hamba-hambaNya.


Bila hati mengadap Tuhan, baru ku sedar ada kelemahan. Terasa kerdil berbanding yang Esa, terharu  terfikir bertapa Agungnya Tuhan...Tuhanku.. aku tidak layak masuk syurgaMu, namun tak berupaya menghadapi api nerakaMu...Terima taubatku dan ampunkan dosa-dosaku.....



Friday, October 7, 2011

Stress

Dengan Nama Allah, Maha Pemurah, Maha Pengasih.


Assalamualaikum,



“Accountants always work under PRESSURE..”

Yes, Pressure. Tu quote lecturer aku masa kelas intermediate accounting. Bagi aku, bila kita work with pressure, hasilnya amatlah memuaskan. Tekanan kadang-kadang boleh memotivasikan kita tapi kadang-kadang ia boleh membuatkan kita demotivated, depress dan tak happy.

So, as Accountant-wanna-be, I love work under pressure. Love pressure very much..MUah3

Aku kat sini bukanlah sebagai seorang counsellor nak cakap pasal motivasi atau nak bagi motivasi. Cuma kadang-kadang life as a student membuatkan rambut banyak gugur. Hehe..

Selalu je dengaq member kiri kanan duk merungut stress la, tension la sebab bnyak sangat kuiz, assignment, presentation.

Pada aku, biasalah kan, hidup sebagai seorang student. Memang ada rasa pahit, perit, susah but u cannot give up. Macam Lecturer IT aku, Sir Ahmed Hassan cakap yang stress semua tu adalah nature dalam menuntut ilmu. Memang la pada mula kita rasa susah dan payah. In the end, amatlah berbaloi. Bila kita dah grad nanti, kita ni amatlah valuable in the society. So, why we should bother in giving up as we have the opportunity to gain knowledge?

Ilmu sangatlah penting. Dalam Al-Quran kareem pun Allah tegaskan kepentingan menuntut ilmu. Ilmu yang bermanfaat memang tak akan terhapus even kita dah mati.

So, kepada kawan-kawan, janganlah berputus asa dalam mencari ilmu. Stress, tension, pressure tu biasalah. Take it in a positive way. Selalu lah berdoa setiap hari supaya Allah permudahkan segala urusan kita dalam menuntut ilmu, supaya kita mudah faham dan ingat. Mudah-mudahan. InsyaAllah..




P/s: Kalau ada masalah, tak tahu kepada siapa nak mengadu, Allah sentiasa ada untuk kamu.. Always remember that..:D

Saturday, October 1, 2011

A New Starts

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Maha Pengasih

Assalamualaikum.



Arghhhh...Rindunya hendak menulis semula. Apa Khabar semua? Harap-harap kalian sihat sejahtera di bawah lindungan Allah SWT. Berharap juga, kondisi iman kalian di tahap yang baik-baik dari semasa ke semasa. Sentiasalah update iman selain daripada mengupdate blog ye rakan-rakan.

Sudah berbulan-bulan belog ini tidak diupdate. Bukannya tak ada buah tangan, Cuma keadaan kurang mengizinkan. Tapi, mulai saat ini, aku kena la rajin update belog sebab aku punya semangat yang baru dalam penulisan ni.

Aku mahu, apa yang aku rasa, kalian juga dapat rasakan. Apa yang aku ada, kalian juga ada. Tak semua orang bertuah. Tak semua orang dapat rasa Hidayah yang Allah beri. Sebab Hidayah tu milik Allah. Hanya Allah yang beri Hidayah kepada sesiapa yang Allah hendak dan kepada sesiapa yang Mahu akan Hidayah tersebut.

Kalau sekarang kita rasa kita ni baik, perbaiki lah diri supaya jadi lebih baik.

Kalau sekarang ni kita rasa kita tak baik, perbaikilah diri supaya jadi yang baik.

Kita semua tahu yang manusia ni berubah. Perubahan yang macam mana tu kitalah yang menentukan. Tapi tak mahulah perubahan kita ni dari yang baik jadi kepada tak baik. Ye dak?

Well, bila cakap pasal perubahan, mostly apa yang kita nampak, manusia akan berubah setelah musibah menimpanya. Betul atau tak, tanya diri ni. Bila happy kita ingat Allah tak? Ke Ingat Allah hanya bila berada dalam kesusahan? Jawab dalam hati.

Sebenarnya, segala kesusahan dan musibah adalah dari Allah untuk mengajar dan mendidik diri ini untuk lebih bersabar. Untuk lebih tabah. Percayalah semua yang berlaku ada hikmah disebaliknya.

Teringat aku kepada satu quote, aku tak ingat sapa yang cakap tapi aku dapat quote ni dari Madam Mazwati. Bunyinya lebih kurang ginilah, “ When you remember Allah, you are happy, and you are in upset when you forgetting HIM.” Memang benarlah, dengan mengingati Allah jiwa akan tenang.

It’s a fresh start. A new begins. I want to be a good muslimah who will benefit not only herself but also others. I am trying to fully utilised what I owned. Till we meet again. InsyaAllah. :D



Thursday, August 11, 2011

Daging batang Pinang

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang..

Assalamualaikum sahabat sekalian,

Allhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Sedar tak sedar, kita sudah melepasi fasa Ramadhan yang pertama. Cuba kita check balik, bagaimana amalan kita dalam masa sepuluh hari ini? Adakah kita betul-betul mengambil peluang ini untuk terus meningkatkan amalan kita? kalau belum lagi, kita kena cepat sebelum terlambat. Semakin hampir denagan penghujung, makin dekatlah diri kita dengan yang ESA. InsyaAllah.

Lately, masa aku agak terhad untuk mengadap  komputer. Nak baca belog pon kena hati-hati la kan. Takut apa yang kita baca di bulan yang mulia ini sia-sia. Sama juga dengan apa yang kita dengar dan ucapkan. Agar ucapan kita semua baik-baik sahaja. Baik untuk kita dan baik jugak untuk semua. InsyaAllah.

Okay, sekarang nak masuk bab berkongsi cerita dan rasa. Rasa ini sudah lama ku pendam. Cewahhh. Hehe. Beberapa minggu yang lepas, ayahku menyuruh aku memasak lauk daging. kata ayahku, daging batang pinang ni kalau tak rebus pun dia dah empuk. So, kalau tak rebus pun tidak mengapa.


sumber: google


Sudah menjadi kebiasaanku untuk rebus daging sebelum memasaknya dahulu. So, aku pun rebus la daging batang pinang yang ayah aku sebut tadi. Masa nak rebus tu teringat pulak pesan alongku dahulu yang kata,

" Masa nak rebus daging tu kena selawat dulu pastu, letak sikit minyak, lepastu kalau nak potong daging kena melawan urat tu, baru daging tak liat." psan alongku

Oh, begituu. kata hati kecilku. Ermm, lepas 45 minit merebus daging, akupun mengambil penapis supaya air dalam daging tu turun. Senang nak hiris sat lagi. Sementara menunggu daging tu sejuk, aku ambil sedikit peluang untuk menyapu sampah dekat hall.

After selesai menyapu, aku pun cuci tangan dan ambil papan pemotong untu menghiris daging tadi. Aku ni cuakk sikit nak potong daging ni takut daiging tu liat pulak dek kerana silap arah. Potong daging jgn ikut urat takut liat pulak nanti susah nak telan.

Tiba-tiba aku terfikir yang hidup kita ni macam daging jugak. Tak boleh nak diikutkan arus sangat. kadang-kadang tu kena jugak berpijak di bumi yang nyata, kena dan mesti ikut hukum Allah. Bukan boleh main amik apa saja yang kita rasa elok. Everything yang kita buat mesti bepandukan Al-Quran dan Sunnah.

Macam juga kita tengok fesyen muslimah sekarang. Bukan boleh diikutkan arus moden sangat. Semangat sangat nak berfesyen sampai lupa perintah Allah iaitu menutup aurat. Bukan semua benda yang kita boleh ikut. kadang-kadang tu kena jugak melawan arah sebab takut kita tergeliat di tengah jalan. Takut juga tersungkur di tengah2 syariat Islam.

Thats true yang negara kita maju dan moden dengan teknologi yang canggih macam negara-negara barat. Tapi kalau difikirkan balik, kalau negara maju sekali pun, but saddly morality masyarat menjadi pertaruhan. Di mana majunya kita?Fikirk2kanlah. Tak semstinya ada jentara berteknologi itu moden. Tak semetinya sekolah gunapakai ICT as a full bantuan pembelajaran tu boleh memajukan sistem pendidikan.




Kita tak akan maju dan moden selagi tidak adanya ISLAM sebagai panduan hidup kita. Islam Ad-Din ~Way of Life...

Note: Selamat beribadah..




Monday, July 25, 2011

Tin Sardin Sumber Inspirasi

Dengan nama Allah Yang Maha Penyayang, Maha Pemurah.

Assalamuaikum,

Hai, apa khabar wahai pembaca yang budiman? Di harap semua dalam keadaan iman yang baik. Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT yamh masih memberi nikmat kesihatan dan udara untuk kita hidup.

Tahulah bahawa Allah tu amat Pemurah kerana memberi kita rezeki dan segala nikmat walaupun kita sering lupa kepadaNya.

Cuma kita sahaja yang kedekut. Seperti aku, aku amat kedekut untuk memberi sedikit masaku untuk mengupdate belog untuk memberi santapan rohani dan minda kepda saudara-saudari yang soleh dan solehah.

Jadi hari ni aku tekad juga untuk memberi secebis buah fikiran untuk anda semua. Memandang minggu lepas aku begitu busy dengan segala aktiviti, ada yang berfaedah dan tidak berfaedah, biarlah segala manfaat yang aku dapat manjadi pemangkin untuk menjadikan aku lebih baik. (*-*)

Hari-hari aktivitiku dihabiskan dengan memasak dan mengemas rumah. Pada suatu hari, abahku menyuruh aku masak ikan sardine yang dalam tin.



 Mungkin memasak sardine adalah menu yang paling senang bagi semua orang akan tetapi ia tidak lah sesenang yang aku sangka bagiku yang begitu kerdil dalam bidang memasak.

Erm, mesti anda pelik kan kenapa aku cakap susah memasak makanan dalam tin kan? Mungkin ada yang akan cakap.

“Eleh, apa susah bukak tin  tu panaskan kuali, masak kemudian hidang?”

Part memasak tu memang lah mudah, tetapi yang menjadi masalah kepada aku adalah langkah yang pertama iaitu membuka tin sardine. =.=’

Kalau tin yang mudah dibuka tak lah susah mana. Tetapi yang susahnya apabila aku terpaksa membuka tin itu dengan menggunakan pembuka tin (can opener).

Sememangnya aku amatlah tidak pandai menggunakan can opener. Memandangkan tiada siapa di rumah, so ku terpaksalah membukanya sendiri. Bermacam cara aku nak dah cuba tetapi apa yang aku dapat? Tin sardine tu nampak makin kemek. Hehe

Satu-demi satu kaedah aku cuba dan akhirnya aku Berjaya juga bukak tin sardine tu. Aku sungguh gembira bukan kepalang lagi.

Aku percaya yang usaha tangga kejayaan, akan tetapi jika usaha tanpa hidayah dari Allah, kita tidak akan Berjaya. Allah yang memberi ilham kepada apabila kita hendak melakukan sesuatu perkara.

Semua yang terjadi datang daripada Allah. Allah yang memberi hidayah. Allah juga yang memberi inspirasi dan  ilham kepada manusia. Allah juga menciptakan manusia dengan akal supaya manusia berfikir.

"Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah: "Hendaklah engkau membuat sarangmu di gunung-ganang dan di pokok-pokok kayu, dan juga di bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia. Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu". (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir. " (An-Nahl: 68 &69)

Allah telah pun Mengilhamkan lebah supaya mengeluarkan madu untuk kegunaan manusia


Wallahua'lam.

p/s: Hari-hari berfikir, "esok nak pakai baju apa ye pergi kuliah?" =.='




Wednesday, July 6, 2011

Kata yang susah Diucap


Dengan Nama Allah  Maha Penyayang, Maha Pengasih.

Assalamualaikum,

  
Harapnya Iman tak "BUSY" juga

            Kesibukkan aku di rumah menyebabkan keterbatasan aku untuk menjenguk blog ni. Walaupun selalu sahaja bukak dashboard tapi jari-jemariku seakan-akan susah untuk menekan new post. Sibuk tu takde la sibuk sangat. Cuti sem ni aku ingat nak duk rumah saja, praktis macam mana nak jadi suri rumah sepenuh masa.:) 

            Time ni la masa untuk aku belajar memasak dan mengemas rumah. Kalau di asrama memang susah nak memasak. Mencuba pelbagai menu dan resepi yang aku kutip di laman sesawang. Bak kata orang guru yang terbaik adalah diri sendiri. Memang betul pun, aku belajar memasak melalui diri sendiri. Just berpandukan resepi dan semakin hari aku rasa skill memasak bertambah okay. Kadang-kadang tu aku rujuk jugak dengan mama and abah.

            Kalau hari ni aku rasa masakan aku tak menjadi or kurang perisa, aku akan berusaha untuk perbaiki pada keesokkannya. So, hari demi hari aku rasa aku dah pandai memasak. Kepada anak dara di luar sana, jangan cakap anda tidak pandai memasak selagi ampa semua belum mencuba. Kalo tak try macam mana nak tau kan? Belum cuba belum taw! Hehe

            Panjang pulak muqadimah aku kan? Sebenarnya aku nak cerita pasai ucapan ‘Terima Kasih’. Baru-baru ni aku ada dengar berita di radio yang menyatakan ada menteri kita yang complain. Depa cakap yang belia kita ni tak pandai nak ucap terima kasih setelah diberi bantuan. Betoi ke tu?

            Kalau mengikut pengalaman aku sendiri, masa aku muda-muda dulu, aku memang susah sangat nak ucap kata-kata keramat ni, iaitu “TERIMA KASIH”. Seriously memang susah. Bukan sebab aku ego. Tapi sebab aku malu. What malu?haha. Aku memang pemalu dulu-dulu.

            Kadang-kadang aku malu nak ucap terima kasih dekat jiran sebelah yang dah tumpangkan aku ke sekolah. Bila nak sebut je, macam tak lepas dari kerongkong ni. Hehe. Kalau sebut pun tak keluar suara. Boleh nampak mimic mulut tu.

            Tapikan, ada satu insiden ni yang membuatkan aku berubah dan menjadikan perkataan ‘TERIMA KASIH’ tu amat bermakna. Masa tu aku darjah enam. Aku ingat lagi macam mana kami sekelas di denda sebab tak ucap terima kasih.



            Masih terbayang-bayang lagi peristiwa di mata aku. Dalam kelas Bahasa Inggeris, yang diajar oleh Teacher Adlin. Masa tu, teacher Adlin nak pulangkan kertas periksa English. Lepas di dah bagi kat semua. Tiba-tiba je teacher Adlin suruh sapa yang tak ‘say thank you’ berdiri. Ada beberapa orang je yang duduk. Aku, of course la masuk dalam kalangan yang berdiri sebab malu nak ucap terima kasih walaupun aku ucap dalam hati. :p

            Bila tengok hampir satu kelas berdiri, terus teacher Adlin keluar kelas. Nampak macam merajuk or menangis. Aku pun tak tahu. Semua orang blur. Masa tu pun, semua cikgu nak merajuk dekat kelas kami. Cikgu sains, cikgu matematik semua nak emo dengan kami. Huhu. Sedih jugak lah kami. So, lepas Teacher Adlin keluar kelas, semua pun sepakat ke bilik guru nak pi pujuk teacher Adlin. Sampai semua menangis-nangis. Kami smpai melutut pun teacher still buat tak tau.

            Then dia suruh we all semua balik kelas. Selepas kejadian tu, semua orang akan ucap ‘TERIMA KASIH’ apabila diberi bantuan. Peristiwa tu banyak mengajar kami semua. Kalau nak difikirkan balik macam kami di phsyco pon ada jugak. Mana lah idaknye, time tu pun semua orang pun stress nak amik UPSR, dengan cikgu tak masuk kelas n tak endah kan kami.

            Walaubagaimanapun, kami nak ucap terima kasih. Kami tau cikgu buat macam tu sebab sayangkan kami. Mahu kami menjadi pelajar yang bersahsiah tinggi bila keluar sekolah nanti. Alhamdulillah,insiden tu jugak menyebabkan kami semua berusaha dan hasilnya, keputusan UPSR time batch kami agak membanggakan =)

            Sampai ke hari ni aku ingat peristiwa tu. Dan impaknya kepada aku sampai sekarang. Bila terima bantuan saja, mulut ni akan ringan untuk mengucapkan ayat keramat. Dah tak segan nak ucap terima kasih. Terima kasih Cikgu.


    
Terima Kasih Guru. Jasamu di kenang ;)








Ps: Berapa kali dalam sehari kita cakap TERIMA KASIH dekat ALLAH yang beri kita nikmat hidup?? *Think

Sunday, July 3, 2011

Duhai Pendampingku



Duhai Pendampingku


Dengan Nama Allah, Yang Maha Penyayang, Maha Pemurah.

Assalamualaikum semua.







Sejak dua menjak ni aku memang selalu duk replay lagu-lagu nyanyian EdCoustic. Memang best dan sangat menyentuh perasaan. Well, aku kalau dengar lagu, biarlah liriknya menepati citarasa aku. Dengan kata lain, bila dengar lagu tu, membuat jiwa aku terusik dan insaf. Ewah, bukan main jiwang lagi kau ya Mira.

Okay, hari ni aku nak share sebuah lagu yang berjudul “Duhai Pendampingku” nyanyian EdCoustic. Mari kita hayati bait-bait liriknya


Di matamu tersimpan cinta yang suci
Serta mendalam pernikahan dari beda dunia
Meski kau terbiasa hidup tanpa perih

Namun kau ikhlas hidup bersahaja
Namun bahagia

 
Duhai pendampingku, akhlakmu permata bagiku
Buat aku makin cinta
Tetapkan selalu janji awal kita bersatu
Bahagia sampai ke surga

Maafkan aku jika tak bisa sempurna
Karena ku bukan lelaki yang turun dari surga
Ketulusan hatimu anugerah hidupku
Doakan langkah kita tak berpisah
Untuk selamanya

Sampai ke surga....


Aku dah highlight some verse yang aku rasa agak bermakna. Kalau kita lihat tajuk dia pun kita dah tahu kan, lagu ni pasal sepasang suami isteri. ‘Pendamping’ adalah peneman hidup kita. Means pasangan hidup kita. Aku tak nikah lagi, so aku tak ada pengalaman dengan pendamping ku. Hehe. Tapi berdasarkan pemerhatian dan pembacaan, aku dapat bayangkan suka dan duka hidup berumah tangga.

Sometimes, keretakkan rumah tangga selalu terjadi apabila perkahwinan yang berbeza derajat. Alah, macam cerita antara dua darjat tu. Orang cakap cinta itu buta. Seorang anak puteri raja sanggup menggahwini si kerani cabuk disebabkan cinta. Akan tetapi, bila dah nikah n kahwin lain pulak jadinya. Bila dah busan hari-hari makan nasik dengan ikan kering, si anak puteri raja sudah tidak tahan lagi, dan akhirnya mereka mengambil kata putus untuk bercerai. Ini bukanlah cerita dongeng semata, tetapi reality kehidupan.

Aku takmau jadi macam anak puteri raja tu. Walaupun aku ni bukanlah anak orang kayo, tapi aku tak kisah berkahwin dengan lelaki yang kaya. Eh, bukan. Aku tak kisah kalau jodoh aku tu lelaki biasa-biasa. Aku nak jadi seperti isteri dalam lagu ni. 

Meskipun kau terbiasa hidup tanpa perih, namun kau ikhlas hidup bersahaja, namun bahagia. Walaupun aku tak pernah hidup susah, aku mesti ikhlas hidup dengan bakal suami ku walaupun bakal suami aku tu bukan anak raja or anak dato’. Ya, aku patut terima segala kekurangan yang dia ada. Bila kita dah decide nak nikah dengan lelaki itu, kita kena terima dia dengan seadanya. Terima dia kerana Allah. Cinta dia kerana Allah. Kita kena yakin, Allah dah aturkan jodoh yang terbaik untuk kita =) Aku harap keikhlasan aku ni dapat membahagiakan hidup kami. Cewah. Hehe.

Lagi satu sebab kenapa keruntuhan rumah tangga boleh berlaku sebab akhlak seorang isteri juga. Bukan nak salahkan para isteri.  akhlakmu permata bagiku, buat aku makin cinta’. Betul, wanita memainkan peranan dalam sesebuah keluarga. Seorang isteri harus menjaga maruah suaminya dengan berakhlak mulia. Sebab akhlak seorang isteri adalah permata bagi suami. Bilamana isteri tidak menjaga maruah suami ketika ketiadaan suami seperti membuka aib suami dekat ahli keluaraga yang lain, menyebabkan kesucian sebuah rumah tangga itu tercemar. Bila rumah tangga dah tiada kebeberkatan, akhirnya berakhir dengan penceraian.

Aku harap aku dapat menjadi isteri yang berakhlak mulia. Mengembirakan suami ketika bersama dan menjaga maruah suami apabila dia pergi outstation. Aku ingin hidup kami diberkahi Allah. Ameen. 

Seterusnya, Maafkan aku jika tak bisa sempurna, Karena ku bukan lelaki yang turun dari surga, Ketulusan hatimu anugerah hidupku. Bait-bait ini sangat menyentuh tangkai hatiku. Dalam lagu ni si suami minta maaf dekat isterinya sebab dia tak boleh jadi apa yang isterinya mahu sebab dia bukan lelaki yang turun dari syurga.

Manusia mana yang sempurna? Betul tak? Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Dalam hidup berpasangan mesti ada give and take. Terima segala kekurangannya. Kalau dia ada buat salah ke which something yang kita tak suka jangan mudah melenting. Perbetulkan keadaan dengan berbincang dan berkomunikasi. Seorang isteri memang akan bertindak mengikut emosi. 

Aku teringat pulak kisah suami isteri yang bercerai disebabkan ubat gigi. Si isteri memang pantang kalau guna ubat gigi picit merata. Sebab ada setengah orang picit ubat gigi dari bawah. Bila dah tak tahan dengan habit si suami, isteri minta cerai dan mereka bercerai. Lawak bukan?

Aku juga berharap dapat menjadi seorang isteri yang taat kepada suami. Aku terima apa pun kekurangan yang dia ada. Dan kelebihan yang ada padanya aku take as advantage. Aku tak kisah kalau bakal suami tak pandai masak. Aku betul-betul tak kisah kalau dia goreng donut pun hangit :p Tapi aku tak leh terima kalau dia tak pandai jerang air. Eh, cakap boleh terima semua? Hehe. Yelah, takkan jerang air pun tak pandai?

Pokok pangkalnya semua terserah kepada diri sendiri. Allah dah beri kita kebebasan untuk memilih. Cuma terserah kepada kita nak yang baik ataupun kurang baik. Sentiasalah berfikiran positif walau apa pun dugaan yang datang. Sebab semua yang datang dari Allah adalah baik-baik belaka. Sehingga berjumpa lagi.

Bahagia sampai ke syurga



Ps: Ada sesiapa yang mahu menjadi pendampingku tak? *rolling eye* heeh

Saturday, July 2, 2011

Bagai Aur DenganTebing


Dengan nama Allah, Yang Maha Penyayang, lagi Maha Pemurah.


Kuliyyah of Architechture and Environmental Design



Fitrah manusia itu sama. Bila saja kita dilahirkan, kita dalam keadaan fitrah. Fitrah kita iaitu suci. Sebab tu lah orang selalu cakap bayi itu umpama kain putih yang suci. Bayi juga suci dari segala dosa. Sebab tu jugak orang cakap bayi yang baru lahir kalo dia meninggal dunia selepas saja dilahirkan, dia akan terus masuk syurga sebab keadaannya yang suci dari dosa. Begitulah fitrah manusia.

Hari ni bukan aku nak cakap detail pasal fitrah. Sebenarnya tadi aku baru sahaja selesai menjawab soalan peperiksaan akhir untuk semester ini. (bagus tak bahasa melayu aku) hehe. Alhamdulillah. Tak mahu bercakap detail pasal peperiksaan ni, aku hanya mampu berdoa supaya lulus dengan jayanya. Ameen.

Erm, back to the topic. Eh terlepas omputih pulak, lepas saja keluar dari exam hall, aku bersama sahabat aku Nasuha dan Adibah bercadang untuk ke Kulliyah of Architecture and Environment Design which also known as KAED among the IIUM students.

Ni first time la aku ke sana memandangkan aku jakun dan tak pernah ke sana so, aku follow la depa. Luckly time tu memang ada exhibition dekat KAED Gallery. Exhibition apa, aku pun tak tahu sangat tapi berdasarkan pemerhatian, terdapat banyak lakaran berkenaan masjid. Masjid di Malaysia dan juga luar Malaysia. Untung jugak ek student KAED ni melancong sambil belajar di Indonesia, Iran dan juga Bangladesh. Kalau tak silap aku ada 4 buah replika masjid yang dipertonton umum.

Aku memerhati sekeliling lakaran tanpa jemu. Dalam hati aku berkata ‘masyaAllah, cantiknya lukisan dan lakaran yang depa buat’. Ya, aku amat takjub dan kagum dengan anugerah  yang Allah berikan kepada mereka yang cinta akan seni dan pandai melukis. Berbanding dengan diri aku yang memang takde darah seni langsung yang mengalir. Aku akui, aku memang tidak kreatif sejak di bangku sekolah lagi.

 Bila ada waktu matapelajaran seni, aku selalu saja tak buat homework yang cikgu bagi. Ada sekali tu aku kena denda berdiri di luar kelas sebab tak siap lukisan yang cikgu suruh siapkan. Kadang-kadang tu buat-buat telupa nak bawak bekas air dengan water colour. Bila cikgu nak check sapa yang tak bawak water colour, aku pi pinjam dua tiga warna dengan berus dekat member sebelah. Cover2. Takut kena marah dan didenda oleh guru seni. Hehe, leh tahan geliga jugak otak aku kan. Lawak pulak bila fikir waktu dulu. Aku memang budak perempuan comot. Hehe.

Alahai, dah lari tajuk ni. Okay, sebenarnya kalau kita lihat kekurangan yang kita ada dengan kelebihan yang ada pada orang lain itu tak sama. Dan mungkin juga ada yang sama tapi tak semua serupa. Betul tak? 

Aku bagi satu contoh la, kalau semua orang mahir dan minat benda yang sama, apa akan jadi dalam dunia ni? Semestinya tiada variasi dan tiada pembangunan dalam masyarkat. Contoh, seorang pereka, tak kisah la engineer atau seorang arkitek. Kerjanya asyik2 merekacipta. Kalau semua orang nak mencipta, siapa pulak yang nak bangunkan?

Aku teringat perbualan dengan member aku Diyana bersama kawannya yang mengambil jurusan Ukur bahan kat sini depa panggil QS(quantifying servey) kalau tak silap la. Aku tanya la dia antara architechture dengan QS yang mana lagi hebat?

Dan semestinya kalau kita dengar perkataan architechture, kita akan cakap “Wah, hebat”. Sebab kita anggap yang pekerjaan arkitek ni lebih professional berbanding juru ukur bahan. Then dia tak cakap pun mana-mana hebat. Dan soalan aku tu bukanlah nak merendahkan budak2 QS ni. Just curious. So, dia pun cakaplah, arkitek ke QS ke masing-masing memerlukan antara satu sama lain. Kalau architect takda, QS takda kerja dan kalau QS takda architect punya kerja akan terbengkalai.

Maksudnya di sini, manusia ni saling memerlukan. Tak kira setinggi mana kau belajar, kau tetap memerlukan bantuan orang lain. Kita ni bagai aur dengan tebing. Jangan kita fikir kita ada PhD kita hebat. Sebenarnya yang hebat hanya ALLAH. Sebabnya Allah dah atur hidup manusia ni begitu cantik, indah dan teratur.




Allah yang menciptakan kita semua,dan Allah juga telah menetapkan takdir kita masing-masing. Allah juga yang mencorakkan kehidupan manusia dengan kepelbgaian kemampuan dan kemahiran manusia menggikut sunnatullah. Kalau kita lihat, bertapa cantiknya Allah susun kita punya minat. Tak semua mempunyai kemahiran yang sama. Dengan kemahiran yang kita ada, kita dapat memanfaatkan orang lain.

Teringat pulak, perbualan opah aku dengan abang beliau dalam sebuah kenduri. Opah aku punya ayat lebih kurang macam ni lah, “ Allah dah cipta semua cantik2, ada orang yang kerja buat rumah, ada yang minat berniaga, ada yang kerja kutip sampah, ada yang minat jadi dokter.” Ada betul jugak cakap opah aku tu, kalau semua nak jadik dokter, takdak sapa la yang nak kutip sampah, jadi tukang kebun, dan juga cleaner.

Kita jangan terlampau menghina, orang yang bekerja seperti yang aku senaraikan tadi. Sesungguhnya pekerjaan mereka begitu mulia. Pagi-pagi lagi aku melihat makcik2 yang bekerja keras membersihkan longkang2 yang kotor, sapu daun-daun kering, tanam pokok bunga. Kadang-kadang dala keadaan panas terik pun mereka masih membanting tulang. Aku selalu tersentuh apabila melihat mereka bekerja bermandikan peluh. Semua yang bekerja terdiri daripada warga emas. 

Kadang-kadang aku terfikir, bagaimana kalau aku ditempat mereka. Mampukah aku? Sungguh mulia pekerjaan mereka berbanding pemimpin yang berpelajaran tinggi, hidup senang lenang bermandikan rasuah. Kedudukan mereka lagi tinggi dari seorang engineer yang mencipta invention yang merosakkan dunia. Semoga Allah membalas apa yang mereka lakukan di akhirat kelak.

 “Wahai manusia! Kamulah yang memerlukan Allah, sedangkan Allah; Dialah yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu). Lagi Maha Terpuji. Jika Dia mengkehendaki, nescaya Dia akan membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yang baru (untuk mrnggantikan kamu). Dan demikian itu tidak sukar bagi Allah.” (Al-Faatir: 15-17)

Rasanya dah almost two pages kot aku menaip. Eloklah aku berhenti di sini dulu. (macam karangan surat tak rasmi pulak). Sehingga berjumpa lagi. Assalamualaikum


Ps: Berat sama dipikul ringan sama dijinjing. 

Tuesday, June 21, 2011

Give and Take

Dengan Nama Allah, Yang Maha Penyayang dan Maha Pengasih.

Assalamualaikum,

Apa khabar Iman anda? Masih sihat lagikah? Hopefully Iman kita dalam keadaan baik. Kalau tak okay tu, bawak-bwak lah berubat J Seperti yang aku janji dalam entri yang lepas, aku nak bercerita pengalaman aku naik keretapi. Yup Keretapi Tanah Melayu.

google

Ni bukanlah pertama kali aku naik ketapi tapi dah banyak kali. Sepanjang aku berada di tempat orang ni, sekali ja aku pernah naik bas dan keretapi menjadi keutamaan aku sebab murah dan selamat even it takes a long journey, Tapi aku tak kisah asal selamat je. Alhamdulillah, even train ni selalu delay, tapi aku sayang. Hehehe.

Ini kisah dua minggu lepas, aku balik sorang2 tanpa ditemani teman sekampung iaitu Maziah. Marilah ikuti kisah aku dalam train selama 6 jam yang tak seberapa ini. (mcm segmen dalam tv pulak)

KL Sentral – Parit Buntar
Rabu, ada kelas seperti biasa tapi kelas hari ni habis awal sikit. Before 11 am class dah dismissed. So, aku dengan nasuha bergerak ke cafe untuk discuss assignment yang Ummi Mazwati bagi. Bajet sungguh nak siapakn tapi, dua-dua tak ada idea nak start. So we all decide untuk buat di bilik je. Aku pun cakap kat Nasuha yang aku nak balik rumah. Habis je discussion tu aku call KTMB tanya sama ada tiket pukul 3.00 ptg ada lagi tak. Then akak yang call tu cakap,

" Ada, tiket ke Parit Buntar ada lagi 100"

Wahhhh, so aku rushing balik bilik, packing dan bertolak ke Putra tuk amik LRT ke KL sentral. Memandangkan bus rapid untuk short sem amat lah lambat aku amik je cab. Malang betul aku time tu, dapat driver teksi yang peramah sangat.Terpaksa melayan pak cik tu bercakap even dia cakap benda-benda yang bagi aku normal tapi cam kotor sikit. Tapi takyah la kot nak cerita perbualan aku dengan pak cik driver teksi tu. Malu! =.=’

Setibanya di Kl Sentral aku bergegas ke kaunter tiket dan terus beli. Nasib baik ada tiket ke Parit Buntar tu. Lepas je beli tiket aku ke McD beli lunch then terus ke surau untuk solat. Habis je semua aku pun naik atas cuci mata sat sementara tunggu train. Time tu dah nak dekat pkul 2.30 petang. Benda yang paling aku tak suka terjadi jugak. Train di jangka lewat 30 minit. Dah faham sangatlah. Nama pun keretapi Melayu. Memang janji melayu. Delay lagi. So, aku tunggu la sorang2 sambil melayan novel Hlovate.

Dalam train
Agak ramai la manusia di dalam train sebab time tu cuti sekolah. Masuk je dalam coach, penumpangnya majority Indian. Hehe. Boleh bayangkan bila depa dah bercakap sesama mereka. Riuh sekampung tau! Aku masuk then terus amik tempat duduk. Dalam hati, berdoa sangat2 sebelah aku perempuan.

Yes, finally yang duduk sebelah aku adalah seorang perempuan! Fuhhh, lega jugak tak payah nak cover2 kan. Hehe. Perempuan tu pun duduk di sebelah aku. Btw, perempuan tu naik bersama-sama suami dan tiga orang anak. Perempuan itu duduk dan menghulurkan salam. Aku sambut salam. So, aku meramahkan la diri bertanya nak kemana. Then mak cik tu pun menjawab,

“ Nak ke Taiping, nak ajar anak-anak naik train”

Mulanya aku ingat acik (mak cik tu bahasakan dirinya) ni nak balik kampung, tapi ternyata jangkaan aku salah. Acik sekeluarga nak ke rumah kawannya. So, berbual la sikit-sikit tanya duk mana, belajar mana semua. Stengah jam di dalam train Acik tu pun dah terlena. So, apa lagi aku pun ikut lena juga.
Aku memang kalau dalam train memang susah nak tidur. Okay, tipu aku memang suka tidur kat dalam kenderaan mana pun aku akan tidur. Hehe. Dah beberapa kali tidur dan terjaga, train sudah sampai di sungai siput. Train yang aku naik ni memang tak banyak berhenti.

Tiba-tiba ja, train tu berhenti kat satu tempat tapi bukan dekat stesen. Acik tu pun tanya aku kenapa train berhenti lama sangat. Aku pun cakap la, mayb depa isi minyak tak pun repair apa-apa yang patut. Semua itu aku punya assumption entah betoi ke tak. Aku pun tak tahu. Aku nampak Acik tu macam tak senang duduk je. Gelisah kot sebab tak sampai-sampai. Hehe

Lama jugak train tu berhenti kat situ. Aku nampak Acik tu tahan sejuk. Acik tu naik train pakai jubah kot. Memang kalau sejuk tak leh tahan sangat. Dia pun cakap kat aku dia sejuk. Aku tak tnya la pulak dia ada bawak selimut ke tak. Hehe. So, aku yang baik hati ni pun bagilah sweater aku yang dalam-bag-baru beli-banyak kali pakai-tak pernah basuh tu. Mula-mula segan nak bagi tapi kesian tengok Acik tu. Aku yelah, lemak tebal memang tahan sejuk. Aku bagi sweater aku tu. Mula-mula Acik tu cakap tak payah tapi aku cakap “Takpe,pakai je, sejuk sangat ni, sian Acik”. Anak dia kat depan dah toleh ke belakang. Aku segan gak la. Tapi aku takleh la tengok orang gigil2 kesejukkan.

Setiba di stesen Taiping, Acik dan anak-anak serta suami siap-siap nak turun. Sebelum turun aku salam peluk cium dulu macam dah kenal lama. Padahal baru je kenal. Sampai lupa nak tanya nama. Masa nak salam tu, Acikk hulurkan aku sepotong kertas yang tertulis;

Acik Sanipah
013XXXXXXX

Acik tu sempat lagi pesan, nanti senang2 datang lah rumah, kirim salam kat mak ayah then yang paling aku ingat acik tu suruh aku belajar rajin-rajin jangan main-main. Comel pulak aku tengok Acik cakap macam tu. Hehe. Agak terkejut la, tak sangka nak bagi number telefon. Sebelum ni ada jugak orang mintak no fon tapi tak lah tulih dalam kertas which buat aku rasa macam nak menangis time tu. Huhu

Dah lepas taiping tu aku duk sorang2. Dalam coach tu pun dah tak ramai orang. Ada ramai kanak-kanak arab dalam tu. Aku tak pasti depa tu dari mana, tapi depa cakap bahasa arab eventhough kulit depa gelap. Depa lalu lalang, comel plak aku tengok. So, aku bagi mereka gula-gula fruit plus yang ada dalam bag galas aku. Bila dah bagi satu tu, depa duk mai lagi. Depa tak mintak tau. Tapi aku paham la sebab depa duk ulang-alik sebelah aku. how sweet..

The main point yang aku nak cakap, tolong menolong tu amalan yang mulia. Hargailah setiap pertolongan yang orang lain beri kepda kita walaupun benda tu kecik je. Macam kisah aku ngan acik tu, walaupun aku rasa small matter je, tapi Acik hargai pertolongan aku yang tak seberapa tu. Pesan untuk semua, selalulah ringankan tulang menolong orang yang berada di dalam kesulitan walaupun benda tu kecik. Dan jangan lupa hargai pertolongan orang lain. Hidup ni kena selalu menerima dan memberi.Bak kata omputih, ‘’give and take’’. Tak boleh asyik nak menerima saja. Betul tak?

ps: Allah bersifat Al-wahhab yang bermaksud yang Maha memberi. Allah tak jemu memberi walaupun kita sering lupa kepada-NYA.

Monday, June 13, 2011

Hadiah dari pemberi misteri

Dengan nama Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih

Sedar tak sedar lagi dua minggu sahaja sem pendek ini akan berakhir. Betul. memang pantas masa berlalu. Memang sepanjang short sem ni aku kerap balik. Bak kata senpai, "Kebarangkalian cik mira pulang ke rumah adalah 0.99." hampir satu kot. Tapi bukan la tiap2 minggu aku balik.

Aku balik pun sebenarnya bersebab. Sebab nak menghadiri walimah classmate aku semasa form 1 sampai lah form 4. Rapat jugak lah aku dengan Fazilah sebab masa aku form 4, aku duk sebaris dengan dia. Memandangkan beliau akan ke UK untuk ikut suaminya, so aku ambil kesempatan short sem ni untuk menghadiri kenduri ala-ala bollywood ni.=) Aku sangatlah happy dapat menghadiri majlis perkahwinan anak taukeh kedai nasi kandar.

Bercakap pasal HADIAH


Minggu lepas, aku dapat message dari Kak Ramlah (Aku punya Mentor untuk Halaqah) sem ni. Beliau cakap nak bagi something kat aku. Tapi aku tak sempat nak ambil sebab rushing nak kejar train pulang ke Parit Buntar. So, aku text cakap dekat kak Ramlah yang Isnin nanti aku ambil.


So, petang tadi ada halaqah bersama teman-teman yang lain. Seronok jugak dapat berhalaqah ni,saling ingat-mengingati sesama kita. Lepas tu time nak balik Kak Ramlah bagi aku....










Yeah, terjermahan Al-Hidayah. Kak Ramlah cakap, " Ini ada orang bagi, dia pesan hari-hari suruh amira baca ni." Aku tanya jugak siapa yang bagi. Tapi Kak Ramlah tak mau bagitau pulak. Aku pun duk main teka-teka la. But still Kak Ramlah takmau habaq. 


Sesiapa pun yang bagi aku terjemahan al-Quran ni, aku pasti dia berniat baik nak suruh aku baca dan memahami this "LOVE LETTER from ALLAH". Mungkin pemberi hadiah ni nak aku berubah, hidup berlandaskan Al-Quran dan Sunnah. Sesiapa pun awak, saya nak ucapkan terima kasih kerana memberi ini. InsyaAllah saya akan baca hari-hari supaya awak dapat pahalanya. Terima Kasih untuk segalanya. 




Note 1 : Aku tau siapa yang bagi. harap2 tepat lah.


Note 2 : Yang lama punya terjemahan aku nak bagi dekat adikku.


Note 3: Banyak yang terjadi dalam hidup aku sejak kebelakangan ini. Hope dapat share untuk next       post


Assalamualiakum.^^





Tuesday, June 7, 2011

kemahuan vs Keperluan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih




" Terlalu mahu dan mahu, terlupa apa yang perlu....."

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Hari tak ada kelas. Freeeeeeee la sangat. Hehe.. So, ambil masa ni untuk mengupdate rosak bm aku. Okay, aku nak bagi tau yang aku amat sukakan lagu baru hazama tu yang tajuk dia pokok tuh. Dalam sehari boleh dikatakan lebih dari sepuluh kali aku hit replay button kat youtube tu. Verse yang paling aku suka,

Terlalu Mahu dan mahu

Terlupa apa yang perlu
Terlalu banyak alasannya
Duduk terdiam





Aku 100% agree dengan kata-kata tu. Sometimes kita ni terlampau sangat ikut kemahuan kita sedangkan kita terlupa apa yang kita perlukan. Benda first sekali yang aku rasa dekat dengan diri ialah cara berpakaian. Disebabkan terlalu sangat nak ikutkan fesyen kita hampir terlupa dengan tuntutan menutup aurat. Kadang-kadang tu kita nak sangat up-to-date dengan fesyen terkini tapi kita terlupa nak menjaga aurat. Tengok sajalah fesyen sekarang, berpakaian tapi bertelanjang. Berhijab tapi at the same time berlegging. Haish. Aku sendiri pon tak faham. Mungkin depa ni kena brainwash sikit kot pasai aurat2 ni. Even kat kampus aku ni, walaupun nama ja International Islamic University tapi cara berpakaian tu depa tak jaga. Dah tegur, tapi diri sendiri tak sayangkan diri sendiri, nak buat macam mana. Allah bukan saja-saja perintah kan wanita menutup aurat tetapi ada hikmah tersembunyi, balik nanti gali dan kaji. Bila dah kaji cuba praktiskan.



Perkara kedua, kita rasa kita ni muda lagi. " Oh, aku muda lagi la, jiwa remaja bro, enjoy ar dulu.." Ni satu lagi perkara yang selalu aku pikiaq. Muda. Banyak masa. Hidup belum puas. Tapi tahukah awak dan awak yang mati tu tak kira  usia. Tak kira la kita ni dah puas hidup ke belum. Aku faham dengan kemahuan seorang remaja, sebab aku pun seorang remaja macam awak2 semua. Berapa ramai remaja di luar sana yang berpeleseran tak tahu arah hidup yang hanya inginkan keseronokkan di luar?Hidup di dunia ni hanya persinggahan, tak kekal pun. Carilah amalan untuk bekalan kita di akhirat kelak. InsyaAllah sama-sama kita usahakan. Apa yang aku nak tegaskan adalah keperluan kita mencari bekalan dan kurangkan keseronokkan walaupun itu kemahuan kita. Sebaik-baik manusia, adalah manusia yang mampu mengawal keinginannya (desire).




Akhir sekali, mengenai kemahuan kita terhadap new invention. In another word, new gadget macam iPad, iPhone dan macam2 lagi. Aku ada terbaca pasal kisah seorang remaja yang sanggup menjual kidney sendiri untuk beli iPad 2 kalau tak silap. Perlu ke sampai macam tu sekali? Bagi aku semua gadget2 tu tak beri manfaat pun. Tau la kita hidup di zaman teknologi yang canggih tetapi tak perlu la kita nak jadi seorang yang materialistic. Terlalu materialistic menyebabkan kita lupa kepada Sang Pencipta. Bila kita terlupa apa yang kita lakukan dilihat Allah, kita akan menjadi alpha. Sanggup melakukan maksiat, mencuri merompak dan lain-lain lagi. So, kepda sesiapa yang terlalu mahu dan mahu dengan iPad tu, bersabarlah, utamakan keperluan kita dulu. Keperluan menjadi hamba yang terbaik di sisi ALLAH. =)


ps: Tingkatkan Prestasi, kurangkan Kontroversi :)

Sunday, June 5, 2011

Short Update

In The Name of Allah The Beneficent The Merciful

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Maha Pengasih






               Selama tiga minggu cuti ni langsung tak berupdate. Sekarang dah masuk minggu ketiga untuk sem pendek dengan nama lain short sem. Berangan nak update tapi 2 minggu tu kejenye asik tidoq makan online. Takdak apa lagi yang menarik selain itu.   
  
               Memandangkan sem ni namanya sem pendek so memang tak banyak subject pun yang diambil. Satu subject. SATU sahaja. Memang boleh mati kebusanan. Tapi tak bosan la sangat, sebab subject yang aku ambil ni amatlah menarik walaupun ianya subject baca which is aku memang tak suka baca buku selain novel cintan cintun dan motivasi. Kelasnya pun not bad 3 jam sehari. Direct plak tu. Memang senanglah syaitan nak masukkan asyik duk menguap je.

               Subject yang aku amik ni tajuknya The Islamic Worldview. Code subject UNGS 2030. Dia ajar oleh Puan Wan Mazwati. Aku tak sure if she got salutation in front of her name. Tak kisah la kan title Prof ke Dr. Ke yang penting Ummi Mazwati memang baik. Beliau suka cerita pasai family dan pengalaman beliau. Bila dengar cerita membuatkan aku kagum dan banyak berfikir. Dan yang paling sweet, bila beliau suka cerita macam mana her son-in-law tackles her daughter dan untuk pengetahuan anda menantu beliau merupakan anak lelaki Dr. Redhuan Tee Abdullah. Enough said.

               Sepanjang short sem ni kan, memandangkan aku banyak waktu free so selalu lah pegi keluar dari Gombak. Bila keluar dari Gombak maknanya ke Kota Raya Kuala Lumpur la nampaknya. Hari sabtu hari tu aku pergi kenduri abang kepada member aku di Taman tasik titiwangsa dah alang2 keluar, kami pon singgah sekejap di Time Square untuk menjamu mata. Dah sampai tu, memang ramai lah manusia, sesak la jugak sebab hari sabtu kan. Solat zuhur jap pastu pergi la tengok apa-apa yang patut. Dah habis tawaf mall, kami pun pulang ke Gombak.

               On the way nak ke KL Central, dalam monorail tu ada lah segerombolan remaja, Nampak macam couple. Ada la dalam dua tiga bercouple yang bila cakap ber ‘I’ ‘U’. Depa sembang bukan main kuat lagi, tak dak lah memekak. Tapi kira macam satu gerabak boleh dengar.

Lelaki 1         : Japg singgah Kl sentral solat jap tau.
Perempuan 1: Eh, sejak bile korang solat, tadi kat TS zuhur ke?
Lelaki 1        : Alorh, mestilah, kitorang solat ape tadi. Lelaki level 8. Pompuannye level 7. Kau tak solat ke?
Perempuan 1: (Wat muka pelik) Ye ke korang solat?
Lelaki        1: Ye lah. Nape kau tak solat ke?
Perempuan 1: Aku tak solat, die je yang solat (sambil menunjuk kat si pakwe)
Takpelah japg balik aku Qada’ la kat rumah.


Aku yang dengar nak tergelak pun ada tapi pada masa yang sama aku geleng kepala. Kesian dan sedih ada jugak. Selamba dan dengan bangga dia cakap dalam satu train yang dia tak solat. Ni lain ye dengan case Si gadis yang ngaku takde dara. Kalau ampa semua malu tak nak ngaku yang ampa tak solat? Bagi aku, aku malu. Malu dengan orang, dan aku lagi la malu dengan Allah SWT sebab tak jadi hamba yang taat dengan perintahNYA. Tulah, bila tengok remaja2 sekarang, aku rasa kesian sebab depa tak tau apa tujuan hidup. Ke aku yang terlampau judgemental?



ps: Terlalu mahu dan mahu, Terlupa apa yang perlu. Kemahuan tak sama dengan Keperluan