Sunday, July 3, 2011

Duhai Pendampingku



Duhai Pendampingku


Dengan Nama Allah, Yang Maha Penyayang, Maha Pemurah.

Assalamualaikum semua.







Sejak dua menjak ni aku memang selalu duk replay lagu-lagu nyanyian EdCoustic. Memang best dan sangat menyentuh perasaan. Well, aku kalau dengar lagu, biarlah liriknya menepati citarasa aku. Dengan kata lain, bila dengar lagu tu, membuat jiwa aku terusik dan insaf. Ewah, bukan main jiwang lagi kau ya Mira.

Okay, hari ni aku nak share sebuah lagu yang berjudul “Duhai Pendampingku” nyanyian EdCoustic. Mari kita hayati bait-bait liriknya


Di matamu tersimpan cinta yang suci
Serta mendalam pernikahan dari beda dunia
Meski kau terbiasa hidup tanpa perih

Namun kau ikhlas hidup bersahaja
Namun bahagia

 
Duhai pendampingku, akhlakmu permata bagiku
Buat aku makin cinta
Tetapkan selalu janji awal kita bersatu
Bahagia sampai ke surga

Maafkan aku jika tak bisa sempurna
Karena ku bukan lelaki yang turun dari surga
Ketulusan hatimu anugerah hidupku
Doakan langkah kita tak berpisah
Untuk selamanya

Sampai ke surga....


Aku dah highlight some verse yang aku rasa agak bermakna. Kalau kita lihat tajuk dia pun kita dah tahu kan, lagu ni pasal sepasang suami isteri. ‘Pendamping’ adalah peneman hidup kita. Means pasangan hidup kita. Aku tak nikah lagi, so aku tak ada pengalaman dengan pendamping ku. Hehe. Tapi berdasarkan pemerhatian dan pembacaan, aku dapat bayangkan suka dan duka hidup berumah tangga.

Sometimes, keretakkan rumah tangga selalu terjadi apabila perkahwinan yang berbeza derajat. Alah, macam cerita antara dua darjat tu. Orang cakap cinta itu buta. Seorang anak puteri raja sanggup menggahwini si kerani cabuk disebabkan cinta. Akan tetapi, bila dah nikah n kahwin lain pulak jadinya. Bila dah busan hari-hari makan nasik dengan ikan kering, si anak puteri raja sudah tidak tahan lagi, dan akhirnya mereka mengambil kata putus untuk bercerai. Ini bukanlah cerita dongeng semata, tetapi reality kehidupan.

Aku takmau jadi macam anak puteri raja tu. Walaupun aku ni bukanlah anak orang kayo, tapi aku tak kisah berkahwin dengan lelaki yang kaya. Eh, bukan. Aku tak kisah kalau jodoh aku tu lelaki biasa-biasa. Aku nak jadi seperti isteri dalam lagu ni. 

Meskipun kau terbiasa hidup tanpa perih, namun kau ikhlas hidup bersahaja, namun bahagia. Walaupun aku tak pernah hidup susah, aku mesti ikhlas hidup dengan bakal suami ku walaupun bakal suami aku tu bukan anak raja or anak dato’. Ya, aku patut terima segala kekurangan yang dia ada. Bila kita dah decide nak nikah dengan lelaki itu, kita kena terima dia dengan seadanya. Terima dia kerana Allah. Cinta dia kerana Allah. Kita kena yakin, Allah dah aturkan jodoh yang terbaik untuk kita =) Aku harap keikhlasan aku ni dapat membahagiakan hidup kami. Cewah. Hehe.

Lagi satu sebab kenapa keruntuhan rumah tangga boleh berlaku sebab akhlak seorang isteri juga. Bukan nak salahkan para isteri.  akhlakmu permata bagiku, buat aku makin cinta’. Betul, wanita memainkan peranan dalam sesebuah keluarga. Seorang isteri harus menjaga maruah suaminya dengan berakhlak mulia. Sebab akhlak seorang isteri adalah permata bagi suami. Bilamana isteri tidak menjaga maruah suami ketika ketiadaan suami seperti membuka aib suami dekat ahli keluaraga yang lain, menyebabkan kesucian sebuah rumah tangga itu tercemar. Bila rumah tangga dah tiada kebeberkatan, akhirnya berakhir dengan penceraian.

Aku harap aku dapat menjadi isteri yang berakhlak mulia. Mengembirakan suami ketika bersama dan menjaga maruah suami apabila dia pergi outstation. Aku ingin hidup kami diberkahi Allah. Ameen. 

Seterusnya, Maafkan aku jika tak bisa sempurna, Karena ku bukan lelaki yang turun dari surga, Ketulusan hatimu anugerah hidupku. Bait-bait ini sangat menyentuh tangkai hatiku. Dalam lagu ni si suami minta maaf dekat isterinya sebab dia tak boleh jadi apa yang isterinya mahu sebab dia bukan lelaki yang turun dari syurga.

Manusia mana yang sempurna? Betul tak? Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Dalam hidup berpasangan mesti ada give and take. Terima segala kekurangannya. Kalau dia ada buat salah ke which something yang kita tak suka jangan mudah melenting. Perbetulkan keadaan dengan berbincang dan berkomunikasi. Seorang isteri memang akan bertindak mengikut emosi. 

Aku teringat pulak kisah suami isteri yang bercerai disebabkan ubat gigi. Si isteri memang pantang kalau guna ubat gigi picit merata. Sebab ada setengah orang picit ubat gigi dari bawah. Bila dah tak tahan dengan habit si suami, isteri minta cerai dan mereka bercerai. Lawak bukan?

Aku juga berharap dapat menjadi seorang isteri yang taat kepada suami. Aku terima apa pun kekurangan yang dia ada. Dan kelebihan yang ada padanya aku take as advantage. Aku tak kisah kalau bakal suami tak pandai masak. Aku betul-betul tak kisah kalau dia goreng donut pun hangit :p Tapi aku tak leh terima kalau dia tak pandai jerang air. Eh, cakap boleh terima semua? Hehe. Yelah, takkan jerang air pun tak pandai?

Pokok pangkalnya semua terserah kepada diri sendiri. Allah dah beri kita kebebasan untuk memilih. Cuma terserah kepada kita nak yang baik ataupun kurang baik. Sentiasalah berfikiran positif walau apa pun dugaan yang datang. Sebab semua yang datang dari Allah adalah baik-baik belaka. Sehingga berjumpa lagi.

Bahagia sampai ke syurga



Ps: Ada sesiapa yang mahu menjadi pendampingku tak? *rolling eye* heeh

3 comments:

fuad ansari said...

siapalah agaknya pendamping yg bertuah tu ye.. (",)

Raji and Yeen said...

yeah betul manusia sama taraf di sisi Allah kaya mana pun kita hebat mana pun kita kita semua diciptakan dari tanah yg kotor yg tarafnya kita pijak setiap hari sahaja..
so belajarlah merendah diri kan? ^^

burger tower!!! said...

kak tulippp!!!haha..mna cookies...hehe